Bagaimana Donald Trump Mendapatkan Uang dan Menjadikannya Kaya

Presiden Donald J. Trump, mogul real estat kontroversial yang terpilih sebagai presiden Amerika Serikat ke-45, telah membual secara luas tentang memiliki kekayaan bersih lebih dari US $ 10 miliar. Forbes daftar kekayaan bersih 2018 Presiden Trump pada $ 3,1 miliar. Itu membuatnya menjadi orang terkaya ke-259 di negara ini. Sementara Trump turun sebelas tempat di peringkat Forbes dibandingkan dengan tahun sebelumnya dan turun 138 tempat sejak ia mengumumkan tawaran presiden pada tahun 2015, ia adalah salah satu presiden AS terkaya.

Keberuntungan Keluarga Trump

Pada tahun 1971, ia mengambil alih perusahaan rental apartemen ayahnya, Elizabeth Trump & Son Co., dan kemudian, ia menamainya The Trump Organization. Trump sebagian besar terjebak dengan investasi real estat selama periode ini, terutama asosiasi kondominium, bangunan apartemen besar, dan perumahan yang didukung oleh Federal Housing Administration (FHA), semuanya di wilayah metropolitan New York.

Judi slot online mencapai tonggak sejarah pada tahun 1980 ketika ia bekerja sama dengan Holiday Inn, Corp., pada saat itu perusahaan induk dari resor kasino Harrah untuk mengembangkan hotel dan kompleks kasino senilai $ 250 juta di Atlantic City, bernama Harrah’s di Trump Plaza.

Akhirnya, Trump akan membeli mitra-mitranya dan mengganti nama properti Trump Plaza Hotel and Casino. Setelah peluncuran Trump Plaza yang sukses, Trump membeli properti kedua di Atlantic City dari Hilton Hotels dengan jumlah $ 320 juta. Setelah jaringan hotel gagal mendapatkan lisensi permainan, Trump mengganti nama pembelian terakhir ini, Trump Castle.

Kemunduran Trump

Kembali di New York, Trump membeli Plaza Hotel pada tahun 1988 dengan harga lebih dari $ 400 juta dan menghabiskan tambahan $ 50 juta untuk merenovasi dan mendekorasi ulang di bawah arahan istrinya, Ivana Trump. Meskipun tampaknya tidak ada yang bisa menghentikan kenaikan meteorik Trump pada 1980-an, bahkan taipan real estat yang paling ambisius berada di bawah kekuasaan peraturan kota.

Ketika Trump membeli sebuah gedung apartemen dan hotel yang berdekatan di Manhattan, rencananya untuk menara kondominium besar di situs itu dibatasi oleh program kontrol sewa kota. Pada tahun 1985, Trump meluncurkan rencananya untuk kompleks $ 88 juta di West Side of Manhattan, dijuluki ‘Kota Televisi.’ Namun, oposisi masyarakat dan proses persetujuan yang panjang mengakhiri visi Trump untuk proyek tersebut.

Dua kegagalan ini pucat dibandingkan dengan kemunduran yang akan segera menimpa organisasi Trump. Pada tahun 1990, ketika pasar real estat yang booming pada tahun 1980-an mulai menurun, banyak dari investasi Trump dengan leverage tinggi mulai membebani neraca perusahaan.

Trump Menghadapi Kebangkrutan

Pada akhirnya, pada awal 1990-an, kemenangan Trump terhenti. Ekonomi nasional mulai melambat, dan ekonomi New York macet, menyebabkan aliran pendapatan Trump berkurang. Segera, dia merasa sulit untuk melakukan pembayaran bunga atas hutang yang dia dapatkan untuk membiayai bisnisnya yang berbeda. Pembayaran pinjaman tahunannya adalah $ 300 juta. Organisasi Trump dan anak perusahaannya berhutang $ 9 miliar dan hutang pribadi Trump berjumlah $ 975 juta.

Untuk menghindari keharusan mengajukan kebangkrutan, Trump bertemu dengan empat kreditor utamanya, Citibank (C), Banker Trust, Chase Manhattan Bank, dan Manufacturers Hanover Trust Co. sekarang dimiliki oleh JPMorgan Chase Bank, National Association. Bank khawatir bahwa jika mereka mengambil alih propertinya, mereka juga akan kehilangan sejumlah besar uang.

Pinjaman Tambahan
Pada akhirnya, Trump meyakinkan bank-bank untuk meminjamkan tambahan $ 65 juta, yang ia gunakan untuk menjaga bisnisnya tetap bertahan. Bank-bank juga sepakat untuk menunda, selama lima tahun, pembayaran bunga dan pokok atas pinjaman Trump. Beberapa utang Trump dibayar kembali dengan dana dari penjualan asetnya, termasuk perusahaan penerbangan (Trump Shuttle) dan yacht (yang dijual kepada miliarder Saudi Pangeran Al-Waleed bin Talal). Trump juga menjual saham pengendali di Plaza Hotel dan mengubah rumah pantai Florida-nya, Mar-a-Largo, menjadi resor.

Organisasi Trump terkenal mengungkapkan $ 5 miliar di lubang pada tahun 1990, dengan sebanyak $ 1 miliar dijamin oleh Donald Trump secara pribadi. Bisnis ini bertahan berkat kombinasi bailout dan penundaan oleh lebih dari 70 bank. Banyak yang menunjuk pada pembelian Taj Mahal Casino pada tahun 1988 sebagai katalis utama untuk siklus utang Trump. Ada beberapa kebenaran dalam hal ini, terutama setelah Trump gagal mencoba membiayai pembangunan kasino saudara perempuannya pada tahun 1989 melalui sebagian besar obligasi sampah.

Hasil Paket Bailout
Paket bailout memungkinkan dia untuk mengambil hipotek kedua dan ketiga di sebagian besar propertinya. Leverage menjadi tema umum bagi Trump, yang terkenal bangkrut empat kali. Trump menggunakan tali tambahan dari kreditornya untuk menopang hutang, membangun uang sewa dan membeli perusahaan lain, termasuk lebih banyak kasino.

1995 dan Trump Turnaround

Fortunes mulai berubah pada tahun 1995. Pada tahun itu, Trump mendirikan Trump Hotels and Casino Resorts, Inc. dan menjadikan perusahaan itu publik, akhirnya menjual 13,25 juta saham dengan harga $ 32,50 per saham pada tahun 1996 untuk keuntungan modal yang rapi sebesar $ 290 juta dibandingkan kepemilikan aslinya.

Juga, pada pertengahan 1990-an salah satu investasi awal Trump, gedung Grand Hyatt yang dibuka pada 1980, menjadi sangat sukses. Trump dengan cepat menjual kembali sahamnya ke Hyatt dengan harga $ 140 juta.

Kemudian pada tahun 1995, Trump membeli gedung tua Bank of Manhattan Trust yang berlokasi di 40 Wall Street. Bangunan ini akan menjadi salah satu propertinya yang paling terkenal. Trump mengklaim ia membeli bangunan itu hanya dengan $ 1 juta. Bangunan itu tersedia dengan harga diskon setelah kesepakatan lain dengan mantan Presiden Filipina Ferdinand Marcos gagal, dan pemilik bangunan menjadi putus asa. Nilai bersih bangunan ini, yang dikenal sebagai Gedung Trump, sekarang bernilai $ 327 juta menurut Forbes.

Warisan Trump

Fred Trump meninggal pada tahun 1999 dengan kekayaan bersih diperkirakan antara $ 250 juta dan $ 300 juta menurut sebuah artikel New York Times pada saat kematian.

Selanjutnya, pada tahun 2003, dilaporkan bahwa Donald dan saudara-saudaranya menjual sebagian dari kepemilikan real estat ayah mereka dengan harga sekitar setengah miliar dolar. Selain warisan ini, ayah Trump membantu sang mogul secara finansial sepanjang hidupnya dengan memberinya pinjaman dan akses ke dana perwalian dan membangun kekayaan real estat dan koneksi politik untuk putranya.

Sebuah laporan Oktober 2018 di New York Times menuduh bahwa Trump terlibat dalam praktik meragukan yang membantu orang tuanya menghindari pajak dan memperkaya dirinya dalam proses tersebut.

Magang

Trump memulai kariernya di TV sebagai karakter gulat di World Wrestling Entertainment’s Wrestlemania pada 1980-an dan tidak pernah menoleh ke belakang, akhirnya membintangi sebuah acara TV realitas tentang bisnisnya yang disebut, The Apprentice. Pengenalan nama Trump meroket setelah The Apprentice mengudara pada tahun 2004.

Di setiap musim, lebih dari selusin kontestan bersaing untuk mendapatkan posisi manajerial berbayar enam angka di salah satu dari banyak perusahaan Trump. Pernyataan pers yang dikeluarkan oleh kampanye presiden Trump menyatakan bahwa selama sepuluh tahun sejarah The Apprentice dan seri spin-offnya The Celebrity Apprentice, Trump menghasilkan total $ 214 juta.

The Trump Brand: A Bestseller

Jika Anda ingin memahami Trump, miliarder Anda harus melihat melewati Trump, investor real estat. Anda harus menganggap Trump sebagai nama merek, seperti Coca-Cola Co. atau Nike Inc.

Banyak properti yang menyandang nama Trump sebenarnya tidak dimiliki oleh sang maestro. Organisasi Trump telah dikenal untuk bermitra dengan pengembang dalam kesepakatan lisensi. Dalam pengaturan seperti itu, pengembang membayar biaya lisensi kepada Trump. Sebagai gantinya, mereka diberi izin untuk memberi nama bangunan mereka dengan nama dan logo Trump.

Trump mendapatkan manfaat dengan menerima aliran royalti secara teratur, sementara pengembang dapat meningkatkan tarif yang dia tetapkan karena nama Trump menandakan kualitas tinggi dan mewah. Menurut Trump, kesepakatan lisensi real estat, kekayaan intelektual, merek, dan pengembangan mereknya bernilai lebih dari $ 3,3 miliar. Namun, http://199.188.201.86/ mematok angka ini sekitar $ 253 juta.

Selain real estat, Trump telah meminjamkan namanya ke daftar beragam produk mulai dari kasur dan pakaian hingga wewangian dan furnitur. Kesepakatan lisensi ini berkontribusi terhadap pendapatan tahunan Trump. Pada tahun 2014 saja, Trump menghasilkan $ 3,25 juta melalui lisensi produk konsumen.

Trump menemukan cara lain untuk memonetisasi sifatnya yang blak-blakan dengan memungut biaya berbicara untuk konferensi dan fungsi lainnya. Antara Mei 2014 hingga Maret 2015, ia berbicara di beberapa pertemuan dan membebankan biaya $ 450.000 untuk setiap presentasi. Keterlibatan secara keseluruhan menyumbang $ 1,75 juta untuk pendapatan Trump selama periode itu saja.

Buku Trump

Sementara Trump menjadi terkenal dan terkenal di tahun 80-an melalui transaksi bisnisnya dan penampilan televisi yang penuh warna, ia meroket ke tingkat ketenaran baru ketika ia merilis buku pertamanya. The Art of the Deal dirilis pada November 1987. Itu menghabiskan 51 minggu pada daftar buku terlaris dan telah terjual sekitar satu juta kopi sejauh ini menurut sebagian besar laporan.

The Art of the Deal kembali menjadi berita utama di tahun 2016, menyusul wawancara kontroversial di The New Yorker dengan rekan penulis buku itu, Tony Schwartz. Schwartz mengklaim ia menulis “setiap kata,” dari buku populer itu. “Donald Trump membuat beberapa tanda merah ketika saya menyerahkan kepadanya manuskrip itu, tetapi hanya itu,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Good Morning America ABC.

Schwartz, yang mengamati Trump hampir setiap hari selama 18 bulan ketika menulis The Art of the Deal menggambarkan Trump sebagai sosiopat berbahaya yang kesuksesannya di mitoskan dalam The Art of the Deal. Schwartz mengatakan dia sekarang menyesal menulis buku itu: “Saya merasakan penyesalan yang mendalam bahwa saya berkontribusi untuk menghadirkan Trump dengan cara yang membawanya perhatian yang lebih luas dan membuatnya lebih menarik daripada dia,” kata Schwartz kepada The New Yorker.

Pengungkapan presiden mengungkapkan bahwa The Art of the Deal menghasilkan royalti $ 50.000 hingga $ 100.000 pada tahun 2015. Pengungkapan juga melaporkan penghasilan antara $ 1 juta dan $ 5 juta untuk bukunya pada November 2015, Crippled America: How to Make America Great Again. Pengungkapan keuangan pribadi Trump tahun 2015 mengungkapkan bahwa miliarder itu menerima royalti buku sebesar $ 85.000 hingga $ 215.000 pada tahun 2014.

Keberuntungan Real Estat Trump Hari Ini

Meskipun kerajaan Trump mencakup banyak industri, pengembangan real estat dan akuisisi selalu menjadi bisnis intinya. Pendapatan real estat Trump berasal dari berbagai jenis properti. Organisasi Trump, misalnya, memiliki ratusan unit perumahan dan ruang kantor yang menghasilkan pendapatan sewa reguler. Menurut Forbes, The Trump Hotel Collection dan lisensi real estat menghasilkan $ 128 juta pada tahun 2014.

Garis bawah

Donald J. Trump telah meluncurkan sebuah kerajaan, sebagian besar berdasarkan namanya. Mengambil pinjaman besar, Trump membangun banyak hotel mewah, apartemen, dan kasino, yang telah menjadi monumen ikonik bagi kelebihan dan kegembiraan tahun 1980-an. Namun, bisnis Trump telah menghadapi empat kebangkrutan sepanjang tahun. Yang terbaru adalah pada tahun 2009 ketika Trump Entertainment Resorts dirusak oleh resesi 2008. Meskipun ia menghadapi kehancuran keuangan dan banyak kebangkrutan bisnis, produk-produk bermerek Trump dan lisensi real estat tetap populer dan telah membantunya mendarat di Forbes 400 selama beberapa dekade.

Bagaimana Donald Trump Mendapatkan Uang dan Menjadikannya Kaya